RSS

Trenggalek : Terdakwa Kasus Korupsi Sapi Bertambah

24 Jun


Jaksa Seret SMS,SA Segera Disidang

Foto : Janes Mamangkey (Ra-Tu)

Trenggalek (prigibeach.com) – Tersangka SA kasus dugaan korupsi sapi yang merugikan negara sebesar Rp 350 juta, segera duduk di kursi pesakitan. Pasalnya, tidak lama lagi, berkas penuntutan dari Jaksa Penuntut Umum (JPU) kelar. Dengan begitu, berkas dugaan korupsi tersebut bakal masuk ke Pengadilan Negeri (PN) Trenggalek. Selain SA, ternyata kasus dugaan korupsi tersebut juga menyeret SMS.

Bahkan, kini kejaksaan negeri (Kejari) Trenggalek telah menetapkan SMS itu sebagai tersangka beberapa waktu lalu. SMS adalah mantan pejabat yang pada waktu pengadaan proyek selaku pengguna anggaran. Kini perkara SMS ini masih dalam penyidikan. Jaksa memanggil para saksi yang keterangannya diperlukan untuk menguatkan tuntutan pada tersangka. “Kemarin kami ada memanggil saksi, besok juga ada lagi. Masih terus ya, saksi ahli juga sudah kami periksa,” ungkap Kepala Kejari Trenggalek Abul H. Robunah melalui Kasi Pidana Khusus (Pidsus) Kejari Trenggalek Janes Mamangkey.

Dua tersangka ini, kata Janes, meski diduga melakukan pelanggaran pidana korupsi dalam perkara yang sama, namun keduanya bakal diajukan ke meja hijau dengan berkas yang berbeda. “Ya sama seperti kasus IT dulu, ada dua rekanan tapi tetap kita pisahkan. Cuma ya untuk kerugian negara tidak perlu kami mintakan lagi audit ke BPKP karena sudah pernah kami mintakan untuk tersangka SA,” lanjut Janes.

Karena itu, diperkirakan akhir bulan ini atau setidaknya pada awal Juli nanti berkas penuntutan dari jaksa akan dilimpahkan ke pengadilan. Sedangkan untuk tersangka SMS akan menyusul, begitu pemeriksaan terhadap para saksi tersebut juga sudah selesai.

Seperti pernah diberitakan, penidikan terhadap kasus dugaan korupsi sapi ini hingga ini sudah berlangsung sekitar setengah tahun. Jaksa mengalami kendala terhadap lamanya hasil audit dari BPKP. Untuk audit perkara sapi ini saja, kejaksaan menuggu selama tiga bulan baru selesai.

Dari hasil auditnya, BPKP menyatakan ada kerugian negara sekitar Rp 350 juta. Ini terjadi karena dari hasil pengadaan dari 360 ekor sapi yang dipesan, 40 ekor diantaranya tidak dikirim rekanan sampai akhir masa kontrak. Setelah ada upaya untuk pengiriman, ternyata sapi yang dikirimkan juga tidak sesuai dengan spesifikasi. Atas tindakan inilah, diduga terjadi kerugian atas keuangan negara tersebut. (Ra-Tu)

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 24 Juni 2010 in Hukum dan Kriminal

 

Tag:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: